~Mencari timba si anak dara~Di bawah sarang burung tempua~Salam sembah pembuka bicara~Selamat datang untuk semua~

Wednesday, 29 August 2012

Kisah Si Cinta









Alkisah di sebuah pulau kecil, tinggallah benda abstrak. Ada CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya.

Pada awalnya mereka hidup bersama-sama dengan aman dan saling memerlukan. Namun pada suatu hari, tiba-tiba badai datang dan menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba bergelombang, menimbulkan ombak yang sangat besar dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni di pulau itu segera berusaha menyelamatkan diri.

CINTA sangat bimbang kerana ia tidak pandai berenang dan tidak memiliki perahu. Ia berdiri di tepi pantai untuk meminta bantuan. Sementara itu, air semakin naik membasahi kaki CINTA. 

Tidak lama kemudian, kelihatan KEKAYAAN sedang mengayuh perahu.
“KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Dengan segera KEKAYAAN pun menjawab, “Oh, maafkan aku, CINTA!” kata KEKAYAAN.
“Perahuku telah penuh dengan semua hartaku. Aku tidak dapat membawamu bersama, nanti perahu ini akan tenggelam. Lagipun tidak ada ruang lagi untuk kau di dalam perahuku ini.”

CINTA amat sedih sekali, namun kemudiannya dia melihat KEGEMBIRAAN melintas di hadapannya dengan menaiki sebuah perahu.
“KEGEMBIRAAN! Tolonglah aku!” teriak CINTA. Oleh kerana KEGEMBIRAAN terlalu gembira berjumpa dengan sebuah perahu, dia langsung tidak menghiraukan teriakan CINTA. 

Air semakin naik sehingga menenggelamkan CINTA separas pinggang. CINTA semakin panik. Tidak lama selepas itu, KECANTIKAN datang melintasi di depannya.
“KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!” teriak CINTA.
“Wah, Cinta. Kamu sudah basah dan kotor. Aku tak boleh membawamu bersamaku. Nanti kau akan mengotori perahuku yang indah ini.” Sahut KECANTIKAN. 

CINTA amat sedih dengan jawapan itu. CINTA mula menangis teresak-esak.
“Apa kesalahanku? Mengapa semua tidak mahu mempedulikanku?” kata CINTA dalam hati.

Ketika CINTA sedang menangis, lalulah pula KESEDIHAN dengan perahunya.
“Oh, KESEDIHAN. Bawalah aku bersamamu,” kata CINTA.
“Maaf, CINTA. Aku sedang bersedih dan aku kini ingin bersendirian…,” kata KESEDIHAN sambil terus mendayung perahunya perlahan-lahan.


CINTA sudah mula berputus asa. Air semakin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap agar dirinya akan diselamatkan. Dia berdoa kepada Tuhan. “Oh, Tuhan. Tolonglah aku, apa akan terjadi pada dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat yang sangat kritikal itu, tiba-tiba terdengar suara memanggilnya. “CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!” CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat sang tua berjanggut panjang memutih sedang mendayung perahunya. CINTA pun menaiki perahu itu sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian setibanya di pulau yang berhampiran, sang tua itu menurunkan CINTA dan segera meninggalkan pulau itu. Pada ketika itulah, baru CINTA sedar bahawa dia tidak mengetahui siapakah gerangan sang tua yang telah menolong dan menyelamatkannya. 

CINTA segera bertanya kepada sang tua yang yang menduduki pulau tersebut, siapakah gerangan sang tua pendayung sampan itu.

“Oh, sang tua itu? Dia ialah ‘WAKTU’,” kata sang tua di pulau.
CINTA pun bertanya lagi. “Tapi mengapakah dia menyelamatkan aku? Aku tidak kenal dia. Sedangkan kawan-kawan yang mengenaliku langsung tidak mahu menolongku,” tanya CINTA kehairanan.

“Sebab, hanya WAKTU lah yang tahu betapa berharganya CINTA itu..” kata sang tua itu. Setelah itu, fahamlah CINTA akan kepentingannya di dunia ini.


p/s: aku plagiat kerana sangat suka akan cerita ini. 

 

Cinta itu Misteri




~cinta itu manis ibarat gula-gula tapi 
kadang-kadang pahit untuk ditelan~

Mengapakah cinta itu terlalu penting untuk kita?? Adakah kita akan menderita jika kehilangan cinta?? Bolehkah kita hidup bahagia dengan cinta tanpa melukakan hati orang lain??? Sanggupkah kita melepaskan cinta demi sebuah kebahagian orang lain???


hehehe,,mesti ramai tertanya-tanya mengapa entry ini dimulakan dengan soalan...setiap manusia pasti akan mengalami masalah dengan cinta..sama ada sebelum berkahwin....semasa berkahwin...atau sesudah terungkai sebuah perkahwinan....

topik cinta ini sudah terlalu biasa kita dengar..malahan kanak-kanak di taska juga memperkatakannya...huhuhu, jadi adakah cinta ini sudah hilang hak ekslusifnya?? jika dahulu, di zaman persekolahan....minda aku dan mungkin sebahagian kalian telah diprogramkan bahawa cinta itu untuk orang dewasa sahaja....kanak-kanak seperti aku dahulu hanya dipenuhi dengan suasana riang-ria bermain kejar-kejar dan nyorok-nyorok.....

di zaman serba canggih ini, segalanya sudah berubah....kanak-kanak bebas menunjukkan hubungan cintanya dengan rakan sekelas atau dengan sesiapa sahaja. ibu bapa mereka yang berfikiran moden sekadar tersenyum sahaja apabila membaca segala post dan komen anak mereka di laman-laman sosial....

bagi kanak-kanak ini..cinta itu amat indah...semuanya manis-manis belaka...seperti cerita yang happy ending....huhuhu....janganlah ditegur atau ditegah...mereka akan mengamuk dan menunjukkan protes...silap-silap mereka boleh lari dari rumah demi mempertahankan cinta...

Hanya masa, situasi dan pengalaman sahaja yang akan dapat mematangkan pemikiran kita tentang cinta....

sebenarnya cinta itu memang indah jika disulamkan dengan ketakwaan...cinta juga kadangkala perlukan pengorbanan....kerana cinta itu kadang tidak seharusnya memiliki.


Persoalan Terjawab Sudah...

Entry ini ditulis bagi menjawab persoalan di dalam entry sebelum ini iaitu http://hidupkubercahaya.blogspot.com/2012/05/persoalandemipersoalan.html

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi kerana Aidilfitri tahun ini membawa keberkatan kepada rumahtangga aku dan dia.... Akhirnya sudah tiada apa lagi yang hendak disembunyikan... sanak saudara kedua-dua belah pihak dapat berjumpa dan berkenalan dengan kami...

Doakan agar rumahtangga kami sentiasa dalam keadaan aman damai dan diberkati Allah...insya'Allah






Irfan Aisy Zulyaszam

pejam celik....akhirnya hampir habis cuti tiga bulan yang diambil untuk menguruskan si kecil ini. Sempat juga berpuasa, berhari raya dan menyambut ulangtahun kemerdekaan dalam tiga bulan yang ini.

Kelahiran si kecil ini bagaikan seribu rahmat dalam keluarga. semua yang melihatnya terus jatuh sayang dan kasih. maka tidak hairanlah dalam usia baru mencecah tiga bulan ini...wang sedekah untuknya sudah menjangkau empat digit.

ramai juga yang bertanyakan maksud nama <IRFAN AISY> ini...sebenarnya nama ini telah dipilih apabila disahkan dalam kandungan itu bayi lelaki. Aku inginkan nama yang ringkas dan sedap disebut, di samping itu membawa maksud yang elok. <IRFAN> itu adalah daripada kata dasar < ain ra fa> bermaksud 'pengetahuan'...manakala <AISY> pula bermaksud 'kemakmuran hidup'... oleh itu, didoakan semoga si kecil ini membesar seiring dengan maksud namanya ini...insya'Allah...


Wednesday, 1 August 2012

5 June 2012

Aku hanya mampu berdoa dan berzikir sambil mataku menatap jam di dinding kini tepat pukul 2.30 pagi...namun kelibat doktor pakar bius masih belum kelihatan. kontraksi tanda kelahiran sudah mula aku rasai....makin lama makin sakit....perut sangat-sangat memulas.....hatiku mula dilanda kebimbangan....

akhirnya doktor yang ditunggu-tunggu itu muncul juga di depanku bersama peralatannya. Beliau menerangkan kepadaku tentang Epidural dan kesan jika tersalah cucuk...aku mula berbelah bahagi sama ada ingin dibius atau tidak....akhirnya aku bertawakal dengan menandatangi surat perakuan kesediaan dibius epidural...aku kasihankan bayi yang dalam perutku ini.....dalam fikiranku, biarlah bayiku ini dapat melihat dunia.....

jam empat pagi, doktor yang memantau tahap kesihatan aku mula memeriksa sama ada aku sudah bersedia untuk bersalin secara normal atau tidak....Beliau mngatakan bukaan vagina hanya 4cm...dan ditakuti bayi dalam kandunganku lemas kerana air ketuban telah dipecahkan terlebih dahulu..beliau mencadangkan aku menjalani pembedahan untuk mengeluarkan bayi. aku agak terkejut kerana kontraksi kelahiran semakin kerap dalam tiga ke lima minit sekali....

mujurlah bos doktor itu muncul lalu memeriksaku...katanya bukaan sudah 8cm dan aku mesti bersalin sekarang....hurmmmm...pelik bin ajaib sungguh....tapi aku terus mengangguk dan bersedia untuk mengeluarkan si kecil secara normal...

setelah tiga kali teran...akhirnya tepat pukul lima pagi...lahirlah seorang bayi lelaki yang sangat kecil dan comel..... inilah pengalaman pertamaku melahirkan bayi.... ^___^





p/s: kecil je kan...baju pun dah boleh jadi jubah....stoking kaki dah macam kasut hehehe

Demi Masa....

Date/Time

Mouse over to see time


Putera Naga

Lilypie - Personal pictureLilypie First Birthday tickers